Update pembeli soal um ugm, ui, itb,simak,usm, dlll

Update – 17 Maret 2010

Update pembeli soal um ugm, ui, itb,simak,usm, dlll

  1. Halomoan, Jln. Praja Dalam E3 Kebayoran Lama, Jakarta Selatan
  2. Andre Tanryadi, Jl Jenderal Sudirman – Samping DPD Golkar, Tanjung Pandan Belitung
  3. Ine Virda Yasmin, Jl. Andalas No 3 Rt2 Rw 1 Singotrunan Banyuwangi
  4. Ridho, SMA 1 Gemolong Sragen
  5. Nuzulul Qurriyani, Central Park C5 Kota Wisata Cibubur Jakarta
  6. Ali, Jl Akses UI No 88E Depok Jakarta, Ruko Bank Mandiri Kelapa Dua Jakarta
  7. Agus Triprasmoro, Mergangsan Lor MG II/973 Manukberi Yogyakarta
  8. Fiera, Jl Bintaro Tengah, Blok U3/16, Bintaron Jaya Sektor 2 Tangerang
  9. Anita, Ds Karanganyar Kecamatan Dukuh Turi, Tegal
  10. Lukas, Jl Diponegoro No 35, Salatiga Jawa Tengah
  11. Sri Lestari Ina Housei, Syainryou, 1Chome,7 Habacho, Iidashi, Naganoken, Japan

Jadwal Ujian Nasional 2010 – detail

Jadwal Ujian Nasional 2010

Sumber: PT. Lembimjar Neutron Yogyakarta

Kelas XII  SMA/MA Program  IPA

  1. 15 Maret 2010,  8 – 10 pagi  , Bahasa Indonesia (50 soal), 10-12 Biologi (40 soal)
  2. 17 Maret 2010, 8 – 10 pagi , Bahasa Inggris (50 soal)
  3. 18 Maret 2010 , 8 – 1 0 pagi, Matematika (40 soal)
  4. 19 Maret 2010 , 8 – 10 pagi, Fisika (40 soal)
  5. 20 Maret 2010 , 8 – 10 pagi, Kimia (40 soal)

Kelas XII  SMA/MA Program  IPS

  1. 15 Maret 2010,  8 – 10 pagi  , Bahasa Indonesia (50 soal), 10-12 Sosiologi (40 soal)
  2. 17 Maret 2010, 8 – 10 pagi , Bahasa Inggris (50 soal)
  3. 18 Maret 2010 , 8 – 10 pagi, Matematika (40 soal)
  4. 19 Maret 2010 , 8 – 10 pagi, Geografi (40 soal)
  5. 20 Maret 2010 , 8 – 10 pagi, Ekonomi Akutansi (40 soal)

Kelas XII  SMA/MA Program Bahasa

  1. 15 Maret 2010,  8 – 10 pagi  , Bahasa Indonesia (50 soal), 10-12 Antropologi (40 soal)
  2. 17 Maret 2010, 8 – 10 pagi , Bahasa Inggris (50 soal)
  3. 18 Maret 2010 , 8 – 10 pagi, Matematika (40 soal)
  4. 19 Maret 2010 , 8 – 10 pagi, Sastra Indonesia (40 soal)
  5. 20 Maret 2010 , 8 – 10 pagi, Bahasa Asing (40 soal)

Kelas IX SMP / MTS

  1. 22 Maret 2010,  8 – 10 pagi  , Bahasa Indonesia (50 soal)
  2. 23 Maret 2010, 8 – 10 pagi , Bahasa Inggris (50 soal)
  3. 24 Maret 2010 , 8 – 10 pagi, Matematika (40 soal)
  4. 25 Maret 2010, 8 – 10  pagi , IPA (40 soal)

Kelas VI SD  /  MI

  1. 5 April  2010,  8 – 10 pagi  , Bahasa Indonesia (50 soal)
  2. 6 April 2010, 8 – 10 pagi , Matematika (40 soal)
  3. 7 April 2010 , 8 – 10 pagi, IPA (40 soal)

Jadwal Ujian Nasional 2010 – download

Download link nya disini :  Jadwal Unas 2010

sumber : pt. lembimjar neutron yka

Kekuatan Soal Ujian !!!!!

tahukah kalian bahwa kekuatan soal adalah :

1. Ukuran peta kemampuan anda ketika anda telah mencoba semua

2. Ukuran perkembangan dan perubahan kualitas soal

3. Ukuran perubahan model seleksi dimasing-masing PTN tiap tahunnya

4. Peta Strategi belajar

5.  Senjata untuk lolos tes tertulis

6. Bahan belajar

7. Ukuran kecerdasanmu dimasing-masing mapel

8. Ukuran kualitas lulusan Ujian mandiri

9. Ukuran penting atau tidaknya persiapan kamu

10. Ukuran persepsimu bahwa tes adalah penting atau tidak

11. Ukuran bahwa kamu tahu medan berperang atau tidak

mudah-mudahan bermanfaat…so.. segera miliki soal ,….

yang mau masuk UGM harus punya soal UM UGM

yang mau masuk UI harus punya soal SIMAK UI..minimal try outnya

yang mau masuk UNNES ya juga harus punya soal SPMU UNNES

yang mau masuk UNDIP juga harus punya soal UM UNDIP

dst……………selamat berjuang saudaraku

Seleksi Ujian Masuk ITT Telkom Bandung 2009 Ada!!

Teman-teman yang tertarik untuk berbagi info untuk masuk IT Telkom Bandung yang dulu STT Telkom bisa di download disini !! KLik, masukkan kodenya , km download baca dan pahami pelan-pelan saja

Formulir USM 2009

Ketentuan USM 2009

Profil IT Telkom

Selamat berjuang semoga Allah memberi jalan yang terbaik !!!

NEWS UPDATE – 7 JANUARI 2009

KUMPULAN SOAL UM UGM DAN SPMB ASLI!!!
Paling lengkap dan akurat yang dibuat oleh pakar dibidangnya dan telah berpengalaman di sini, dikhususkan untuk khalayak praktisi pendidikan dan siswa yang akan mengikuti khusus tes masuk ujian ke Universitas Gadjah Mada via Ujian Masuk dan Seleksi Masuk Perguruan Tinggi Negeri
Soal akurat yang sudah dianalisa selama 5 tahun terakhir dan sekarang DIJUAL !!!!
Soal dijual perpaket dimana satu paket untuk satu tahun masa ujian tes
Contoh : paket UM UGM 2008, paket UM UGM 2007 , paket SPMB 2008 dst
HARGA PAKET , Terhitung Mulai Berlaku Bulan Januari Tanggal 7Januari 2009
UM UGM
• 1 paket = Rp. 80.000,-
• 2 paket = Rp. 100.000,-
• 3 paket = Rp. 150.000,- s
• 4 paket = Rp. 200.000,-
SPMB
• 1 paket = Rp. 100.000,-
• 2 paket = Rp. 150.000,-
• 3 paket= Rp. 180.000,-
• 4 paket= Rp. 200.000,-

Bonus !!
1. Soal UM UNDIP 2007 dan 2008
2. Katalog Soal Fisika Lengkap
3. Layanan Info PTN Terbaru dan Update setiap pekan
Cara pemesanan :
1. Tentukan jumlah paket yang mau diambil
2. Transfer dana paket ke Rekening BNI Cabang Pati an Dimas Heri Yulianto S.T di no rekening 0157 700 526 sesuai dengan jumlah paket yang diambil
3. Sms kan dengan urutan , nama, alamat rumah/sekolah, paket yang diambil, dana transfer, waktu transfer ke no 0858 6686 5710 ( hanya menerima sms)
4. Setelah verifikasi dana transfer selesai dan sah, maka paket akan segera dikirimkan ke alamat tujuan

Kumpulan Soal Lengkap
Soal dan Penyelesaian – Ujian Masuk Universitas Gadjah Mada / UM – UGM

Tahun 2005
• Kemampuan Dasar Kode : 821
• Kemampuan IPA Kode : 811
• Kemampuan IPS Kode : 831
Tahun 2006
• Kemampuan Dasar Kode : 381
• Kemampuan IPA Kode : 372
• Kemampuan IPS Kode : 392
Tahun 2007
• Kemampuan Dasar Kode : 741
• Kemampuan IPA Kode : 731
• Kemampuan IPS Kode : 751
Tahun 2008
• Kemampuan Dasar Kode : 482
• Kemampuan IPA Kode : 472
• Kemampuan IPS Kode : 492

Soal dan Penyelesaian – Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru / SPMB / SNMPTN
Tahun 2005
Regional 1
• Kemampuan Dasar Kode : 571
• Kemampuan IPA Kode : 380
• Kemampuan IPS Kode : 790
Regional 2
• Kemampuan Dasar Kode : 271
• Kemampuan IPA Kode : 580
• Kemampuan IPS Kode : 291
Regional 3
• Kemampuan Dasar Kode : 371
• Kemampuan IPA Kode : 782
• Kemampuan IPS Kode : 391

Tahun 2006
Regional 1
• Kemampuan Dasar Kode : 412
• Kemampuan IPA Kode : 422
• Kemampuan IPS Kode : 430
Regional 2
• Kemampuan Dasar Kode : 311
• Kemampuan IPA Kode : 321
• Kemampuan IPS Kode : 330
Regional 3
• Kemampuan Dasar Kode : 711
• Kemampuan IPA Kode : 721
• Kemampuan IPS Kode : 731

Tahun 2007
Regional 1
• Kemampuan Dasar Kode : 541
• Kemampuan IPA Kode : 551
• Kemampuan IPS Kode : 562
Regional 2
• Kemampuan Dasar Kode : 440
• Kemampuan IPA Kode : 450
• Kemampuan IPS Kode : 460
Regional 3
• Kemampuan Dasar Kode : 641
• Kemampuan IPA Kode : 650
• Kemampuan IPS Kode : 661

Tahun 2008
Regional 1
• Kemampuan Dasar Kode : 211
• Kemampuan IPA Kode : 312
• Kemampuan IPS Kode : 103
Regional 2
• Kemampuan Dasar Kode : 301
• Kemampuan IPA Kode : 112
• Kemampuan IPS Kode : 203
Regional 3
• Kemampuan Dasar Kode : 311
• Kemampuan IPA Kode : 102
• Kemampuan IPS Kode : 213

Tips Menghadapi Ujian/Tes

Tips Menghadapi Ujian/Tes

A.Pendahuluan

Mengerjakan tes atau ujian merupakan aktivitas yang sangat dekat dengan kita, baik ketika sekolah, memasuki dunia kerja, atau bahkan ketika akan dipromosikan dalam karir. Mengerjakan tes atau ujian terkadang bukan hanya masalah kita menghapal materi kemudian mengerjakan soal. Sesungguhnya ketika kita mengerjakan soal tes atau ujian terjadi banyak proses yang terkait bukan hanya pada saat kita mengerjakan tes, akan tetapi juga bagimanakah persiapan kita sebelumnya, reaksi emosional, serta fisik yang bercampur menjadi satu. Dalam mengerjakan soal tentunya tidaklah cukup mengAndalkan hapalan yang kita miliki dalam menjawab soal, akan tetapi lebih dari itu, bagaimana persiapan kita, strategi yang kita pilih untuk menyelesaikan soal menjadi kunci sukses tidaknya kita mengerjakan tes atau ujian.

Dalam Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru (SPMB) pada perguruan tinggi negeri, tidak jarang kita mendengar terdapat orang-orang pintar yang tidak lulus. Dalam tulisan ini Anda akan diajak untuk melihat berbagai faktor yang mempengaruhi keberhasilan mengerjakan suatu tes atau ujian. Kemudian dalam tulisan ini Anda akan mendapatkan berbagai hal yang harus dipersiapkan dalam menghadapi ujian, baik persiapan secara fisik, maupun secara mental. Anda juga akan diajak untuk lebih mengenali karakteristik dari soal-soal tes atau ujian. Dan terakhir Anda akan diberikan strategi praktis menjawab soal secara efesien dan efektif.

B.Persiapan Mental

Mengerjakan sebuah ujian atau tes bukanlah hanya masalah apakah kita menguasai pokok materi atau tidak. Seringkali kita mendapati anak yang cerdas tetapi sering mendapatkan nilai yang rendah pada ujian atau tes. Hal ini mungkin saja terjadi karena mengerjakan saol ujian atau tes menuntut proses mental yang dipengaruhi berbagai faktor. Karena faktor mental menjadi dominan pada waktu kita mengerjakan tes atau ujian maka faktor mental ini juga mempunyai pengaruh yang besar dalam menyumbangkan keberhasilan mengerjakan tes atau ujian. Faktor mental yang dimaksud adalah kondisi psikologis testee (orang yang mengerjakan tes) pada waktu akan mengerjakan dan ketika mengerjakan tes atau ujian. Kekhawatiran menghadapi tes atau ujian diberi label kekhawatiran karena perasaan ini sebagian besar disebabkan oleh rasa takut yang, muncul oleh imajinasi. Umumnya, rasa takut berdasarkan realitas, sementara kekhawatiran adalah rasa takut karena imajinasi atau bayangan yang tidak jelas sebabnya.

Akibatnya fisik dan emosional bisa sama. Jika seseorang “takut terbang” tetapi belum pernah terbang, orang itu bisa dikatakan memiliki kekhawatiran yang hebat. Sebaliknya jika orang itu pernah mengalami kecelakaan pesawat terbang, rasa takutnya kini didasarkan pada realitas.

Kekhawatiran menghadapi tes memiliki berbagai tingkatan, dari ringan sampai berat. Kekhawatiran bisa kronis (terjadi pada setiap tes tidak peduli seberapa penting tes itu), atau kekhwatiran akan tes bisa bersifat akut (hanya terjadi pada jenis tes atau ujian tertentu).

Kekhawatiran yang ringan dalam menghadapi tes atau ujian sebenarnya berita baik. Kekhawatiran ringan itu memacu hormon adrenalin kita sehingga menciptakan kewaspadaaan yang membuat Anda lebih terfokus dalam menyelesaikan tes atau ujian. Konsentrasi tetap tinggi pada kondisi ini.

Kekhawatiran yang berada di atas ringan adalah kekhawatiran tingkat tinggi, kekhawatiran tingkat tinggi dapat mengakibatkan otak berhenti bekerja untuk sementar. Pernahkah kita menglami kesulitan menjawab soal ketika mengerjakan tes atau ujian, tetapi setelah ujian selesai dan stes mereda, otak kita kembali aktif, jawaban itu menjadi jelas.

Jenis kekhawatiran yang berat atau hebat dalam menghadapi tes atau ujian memang tidak terlalu umum, tetapi jika kekhawatiran jenis itu menyerang dapat terjadi tekanan hebat yang secara mental dan fisik, seperti bisul, muntah-muntah, depresi yang akut. Sehingga jika Anda mengalami kekhawatiran jenis ini sebaiknya berkonsultasilah dengan dokter spesialis.

C. Penyebab Kekhawatiran Menghadapi Tes

Kekhawatiran seringkali disebabkan oleh banyak hal, sehingga mungkin saja berbeda antar orang yang satu dengan yang lain. Akan tetapi pada umumnya faktor yang membuat orang khawatir adalah kurangnya persiapan yang merangsang timbulnya perasaan tidak nyaman yang berkaitan dengan sesuatu yang tidak diketahui. Bayangkan Anda berada di kelas III SMA yang akan menghadapi ujian nasional. Akan tetapi Anda tidak banyak meluangkan waktu untuk belajar. Sampai akhirnya waktu ujian tinggal satu bulan lagi. Apakah muncul perasan khawatir pada saat itu, apakah Anda stress menghadapi keadaan itu? pada umumnya ya, kita kan khawatir dan stress menghadapi ujian nasional tersebut.

Penyebabkan munculnya kekhawatiran yang kedua adalah karena kita pernah mengalami kegagalan sebelumnya. Kita selalu saja mendapatkan nilai rendah pada pelajaran matematika sehingga ketika dalam ujian nasional terdapat mata pelajaran matematika kita menjadi khawatir. Apakah kita akan dapat menghadapi ujian nasional tersebut atau tidak.

Kedua penyebab munculnya kekhawatiran itu kemudian berkembang dalam diri seseorang dan seringkali memunculkan imajinasi sendiri akan pada diri seseorang
seperti :

· Menetapkan diri untuk gagal—“saya terlalu bodoh untuk mengerjakan tes atau ujian ini”.

· Mengecewakan diri sendiri — “saya tahu saya takkan pernah lulus tes atau ujian ini”.

Penyebab munculnya kekhwatiran yang akan membuat kita stress tentunya harus dapat kita kenali, sehingga kita dapat merencanakan tindakan pencegahan sehingga terhindar dari kekhawatiran yang berlebih-lebihan. Untuk mencegah/mengurangi kekhawatiran menghadapi tes dapat dilakukan dengan beberapa hal, yaitu ;
Hindari belajar kilat dan belajar secara rutin untuk mempersiapkan diri
Latihan mengerjakan soal
Tidur istirahat yang cukup malam sebelum pelaksanaan tes atau ujian
Makan yang cukup dan benar
Bayangkan kesuksesan
Motivasi lah diri Anda dengan bahasa yang positif
Berolahraga

B. Persiapan Fisik

Dalam mengerjakan tes atau ujian selain faktor mental, tentunya juga dipengaruhi oleh faktor lain, yaitu fisik. Akan berbeda tentunya orang yang mengerjakan tes atau ujian dalam keaadaan sehat fisiknya dan dalam keadaan sakit. Untuk itu faktor fisik ini harus juga memjadi perhatian, apabila kita ingin berhasil dalam tes atau ujian. Bayangkan Anda belajar dengan giat siang dan malam untuk menghadapi tes masuk perguruan tinggi negeri, akan tetapi pada hari pelaksanaan ujian Anda terserang sakit! Akankah Anda akan optimal mengerjakan sal-soal dalam ujian tersebut ?.
Untuk itu jauh-jauh hari sebelum hari pelaksanaan tes atau ujian kita harus mempersiapkan fisik kita sehat.

Perhatikanlah asupan makanan yang kita konsumsi. Banyaklah makan makanan yang bergizi tinggi, buah-buahan, sehingga otak kita dapat bekerja dengan baik untuk mengolah berbagai informasi ketika kita belajar. Sebuah penelitian di Institut Teknologi Massachusetts, peneliti memberikan kepada pria usia 18 hingga 28 tahun makan siang berupa daging ayam kalkun (mengandung 3 ons protein). Setelah itu mereka diminta melakukan latihan berpikir cukup rumit. Pada hari yang lain, mereka diberi makanan yang terbuat dari 4 ons tepung gandum (hampir karbohidrat murni) dan mereka diminta mengerjakan latihan yang serupa, para peneliti menemukan bahwa peserta tes mengalami penurunan kerja mental setelah memakan makanan yang berbeda. Hasil penelitian di atas rasanya cukup untuk mengingatkan kita bahwa apa yang kita makan akan mempengaruhi bagaimana kerja otak kita.

Selain memperhatikan asupan makanan, kita juga harus membiasakan berolahraga. Hal ini penting Karena dengan berolahraga tubuh kita menjadi sehat dan kuat. Dengan kondisi tubuh yang sehat tentunya kita akan lebih semangat dalam mengerjakan berbagai aktifitas kita, seperti belajar, bermain, dan lain sebagainya. Dr. Bruce Tuckman, seorang professor penelitian pendidikan di Universitas Florida mengatakan bahwa olahraga teratur meningkatkan kinerja mental. Kesimpulan itu didasarkan pada penelitiannya dimana anak-anak sekolah yang ikut serta dalam program lari pagi selama lima belas minggu mendapatkan hasil lebih baik dalam tes kreativitas dari pada anak-anak yang tidak melakukan olahraga.

E. Kekuatan Berdoa

Indonesia adalah negara dengan masyarakat penganut beraneka ragam agama. Sebagai umat beragama, tentunya kita percaya pada Tuhan Yang Maha Esa. Tuhan yang telah mengatur berbagi keputusan hidup kita. Sebagai manusia kita hanya dapat berusaha, tetapi Tuhan jugalah yang menentukan apa yang akan terjadi. Dialah yang menentukan berbagai rencana yang dimiliki manusia, tetapi Tuhan jugalah yang memerintahkan kita untuk berdoa meminta segala sesuatu yang kita harapkan. Dengan memanjatkan doa, menyatakan harapan, keinginan, tujuan yang hendak kita capai kepada-NYA seakan memberikan kekuatan kepada kita untuk menggapai harapan, tujuan, sebagaimana doa yang kita panjatkan. Berdoa memang agaknya sesuatu yang biasa kita lakukan, dan agaknya tampak seperti hal kecil.

Akan tetapi sesungguhnya dalam kata-kata doa yang kita panjtkan sesungguhnya di dalamnya terdapat energi yang dapat menggerakkkan diri kita untuk menggapai doa yang kita panjatkan tersebut. Jika kita akan menghadapi ujian atau tes, maka biasakanlah memanjatkan doa pada Yang Maha Kuasa agar ujian atau tes kita akan jalani dapat kita lalui dengan sukses. Percayalah, doa-doa yang kita bacakan akan memberikan energi positif pada diri kita yang akan mendorong kita untuk giat belajar, dan merasa yakin bahwa kita akan sukses dalam menjalani tes atau ujian

F. Pola dan Bentuk Soal

1. Pilihan Ganda (Multiple Choice)

Pilihan Ganda (Multiple Choice) Hampir semua pertanyaan jenis memilih, tidak memerlukan pendapat atau penafsiran. Pertanyaannya bersifat obyektif, bukan subyektif. Ini tentunya berbeda dengan jawaban essai. Dengan demikian dalam tes yang berbentuk pilihan gAnda, Anda diharuskan untuk ;
mengingat informasi tertentu
memikirkan jawaban terbaik
memisahkan satu jawaban dari berbagai macam data

ketika membaca kembali sebuah pertanyaan memilih, ada tiga komponen yang perlu Anda pertimbangkan ;

~ Dasar (apa yang ditanyakan)
~ Opsi (pilihan-pilihan yang Anda miliki untuk menjawab pertanyan itu
~ Diversi (serangkaian informasi yang dirancang untuk mengubah
perhatian)

“Dasar” merupakan inti pertanyaan itu. Dasar itu bisa satu kata atau seluruh paragrap. Dasar untuk pertanyaan bisa pula sebuah situasi, kasus, atau skenario. Ketiga hal ini mengharuskan peserta tes segera memutuskan apa poin utama uraian tersebut. Ketika menganalisis tes pilihan ganda, Anda harus memfokuskan perhatian hanya pada dasar pertanyaan.
“Opsi” merupakan pilihan-pilihan yang Anda miliki untuk menjawab pertanyaan tes pilihan ganda. Opsi ini sering kali mengharuskan Anda menyadari jawaban yang benar di antara jawaban lain yang salah. Dalam tes pilihan ganda yang lebih kompleks, semua jawaban bisa tampak serupa atau saling melengkapi. Dalam hal ini perlu mempersempit pilihan dengan meninjau dasar pertanyaannya.
“Diversi” merupakan rangkaian informasi yang dirancang untuk mengalihkan perhatian Anda dari dasar pertanyaan. Diversi dapat berupa pertanyaan atau opsi. Agar tetap fokus, selalu kembali ke dasar pertanyaan. Berhati-hatilah pada kata-kata mutlak atau kata-kata dengan arti tetap, misalnya selalu, tidak pernah, tidak satupun, dan semua kata-kata yang bersifat mengecoh yang sebagian besar merupakan diversi. Kurang, lebih, sedikit, kadang-kadang, tidak, kecuali merupakan contoh kata-kata di mana Anda perlu berhenti dan memeriksa kembali. Jawaban bisa tampak jelas sehingga Anda melihat salah satu kata-kata ini.

2. Jawaban Singkat

Soal jawaban singkat adalah pertanyaan yang memerlukan jawaban singkat. Jawaban itu dapat muncul dalam beberapa bentuk seperti isi titik-titik, kata di tengah kalimat, melengkapi kalimat, serta definisi pertanyaan yang memerlukan jawaban singkat umumnya memerlukan ingatan yang spesifik, deklaratif atau di luar kepala. Cara terbaik mempersiapkan diri untuk jenis tes ini adalah belajar dengan kartu flash (kartu yang berisi ringkasan materi).
Baca petunjuk soal dengan teliti. Jika ada yang kurang jelas dari petunjuk itu, tanyakan pada guru atau pengawas dan minta penjelasan.
Baca pertanyaan baik-baik. Dengan hanya membaca bagian pertama pertanyaan atau membaca pertanyaan sekilas, Anda bisa mengambil kesimpulan yang keliru sehingga mengakibatkan mengisi jawaban yang keliru.
Jawab hanya yang ditanyakan saja. Memberi jawaban yang terlalu banyak hanya akan membuang-buang waktu saja, lagi pula informais itu mungkin tidak diperlukan. Kecuali jika Anda piker ada dua kemungkinan atau lebih, tuliskan saja tandai pertanyaan itu, jika masih ada sisa waktu pikirkanlah kembali mana jawaban yang paling tepat. Akan tetapi jika tidak ada waktu lagi, maka guru yang murah hati akan memberi separuh nilai.

3. Essay

Sebelum mengikuti tes atau ujian yang berbentuk essay, maka Anda perlu menebak pertanyaan yang akan muncul, tuliskan jawaban Anda sebelumnya seakan Anda sedang mengikuti tes. Beri waktu sama dengan waktu Anda di kelas.
Ketika tes atau ujian berlangsung, baca baik-baik pertanyaan, jika diizinkan garis bawahi kata-kata kunci dalam pertanyaan itu. Jika pertanyaan punya banyak bagian, gunakan peta belajar untuk menyusun kembali pertanyaan dan bagian-bagiannya.
Pada tes yang berbentuk essay, guru akan mencari tiga unsur utama, yaitu ; pengetahuan Anda akan subyek, kemampuan Anda mengorganisasikan pikiran, dan keterampilan Anda dalam menulis. Untuk itu maka jawaban yang harus Anda berikan harus juga memilki tiga bagian utama, yaitu: pengantar, tubuh/isi, kesimpulan.
Pada bagian pengantar, nyatakanlah kembali atau tafsirkan pertanyaan dengan menggunakan beberapa kata dari pertanyaan. Kemudian lanjutkan jawaban Anda dengan tubuh / isi, dengan menggunakan kata-kata atau kalimat peralihan yang dapat berasal Dari pengantar. Nyatakan ide-ide Anda dengan jelas dan ringkas. Dukung ide-ide pikiran utama Anda dengan contoh atau penjelasan yang lebih kongkrit. Setelah itu nyatakan kembali ide pokok Anda secara ringkas.

G. Lakukan Latihan Yang Tepat

Setiap soal memiliki karakteristiknya sendiri-sendiri. Sehingga apabila kita sering mengerjakan soal-soal dengan pola dan bentuk yang sama kita akan menjadi terbiasa dan relatif lebih mudah mengerjakannya. Pengalaman mengikuti ujian nasional SMA, misalnya, hanya sekali kita alami, akan tetapi kita tetap dapat mengenali karakteristik soal dengan mengerjakan soal-soal sejenis tahun-tahun sebelumnya. Semakin kita sering mengerjakan soal-soal tersebut maka, semakin terlatih kita mengerjakan soal-soal pada tes atau ujian nasional tersebut. Demikian juga pada tes atau ujian di sekolah. Kita dapat memiliki pengalaman mengerjakan tes atau ujian sekolah apakah itu ulangan umum, atau tes yang lainnya dengan berlatih mengerjakan soal-soal pada periode sebelumnya. Misalnya akan ada ulangan umum pada mata pelajaran matematika di sekolah, maka pinjamlah soal-soal terdahulu dari kakak kelas untuk dipelajari dan coba mengerjakannya.

Berikan tanda pada soal-soal yang tidak dapat Anda selesaikan, carilah orang yang dapat memberikan penjelasan pada Anda misalnya guru atau kakak kelas. Setelah Anda berlatih mengerjakan soal-soal tersebut, kemudian ajaklah teman Anda untuk belajar bersama. Berikan jawaban atas soal-soal yang telah Anda kerjakan pada teman, kemudian mintalah tanggapan teman, apakah jawaban yang Anda buat sudah benar menurut teman Anda. Hal ini penting, karena Anda akan mendapatkan keuntungan yang sangat besar karena melakukan hal itu. Keuntungan yang pertama adalah kekuatan Anda mengingat soal yang telah Anda kerjakan menjadi lebih kuat dengan Anda menjelaskannya pada teman. Informasi itu akan bertambah kuat dalam ingatan kita manakala informasi itu kita sampaikan pada orang lain. Keuntungan yang kedua adalah bahwa dengan Anda menceritakan jawaban Anda atas soal-soal tersebut mungkin saja disalahkan teman Anda, sehingga membuat Anda berpikir ulang, dan meninjau kembali jawaban Anda. Masalah itu mungkin saja terjadi ketika Anda mengerjakan soal pada tes atau ujian yang sesungguhnya. Kita akan lebih ingat ketika mengerjakan soal yang sejenis, kesalahan yang pernah kita buat sebelumnya tentunya akan kita ingat betul, sehingga kita dapat menjawab dengan benar pada tes atau ujian yang sesungguhnya.

H. Baca Petunjuk Soal

Pada waktu Anda mengerjakan soal-soal pada pelaksanaan tes atau ujian maka ada beberapa hal yang Anda harus perhatikan agar Anda mengerjakan soal tes atau ujian dengan baik. Pada saat-saat awal janganlah terpancing untuk langsung melihat soal dan mengerjakan soal. Anda harus membaca terlebih dahulu petunjuk pengsisian soal. Hal ini penting dilakukan agar Anda tidak menyalahi perintah dari soal tersebut. Selain itu dengan membaca secara teliti Anda menjadi lebih yakin karena tahu bagaimana akan mengerjakan soal-soal tersebut.

I. Gunakan Teknik Scanning dan Scamming

Setelah membaca dengan teliti petunjuk pengisian jawaban, maka kegiatan yang harus dilakukan adalah membaca soal dengan cepat (scamming). Membaca dengan cepat (scamming) sebenarnya biasa dilakukan apabila kita mencari nomor telepon pada buku telepon, atau mencari satu kata di kamus. Selain scamming, kita juga melihat soal secara sekilas atau scanning seperti kita membaca Koran. Kelompokkanlah soal yang telah dibaca secara cepat tadi pada kelompok soal yang termasuk sangat sulit, sulit, sedang, dan mudah.

Anda dapat mengelompokkan soal yang tidak tahu sama sekali, tidak ada bayangan bagaimana menjawabnya pada kelompok soal kelompok sangat sulit atau beri tanda SS. Untuk soal yang Anda hanya tahu sedikit dan masih sangat ragu akan kebenaran jawabannya maka masukkan ia ke dalam soal yang termasuk sulit atau beri tanda S. Untuk soal yang Anda rasa tahu dan bisa menjawabnya akan tetapi masih agak ragu apakah benar, masukkan soal tersebut dalam kelompok soal yang sedang atau Anda beri tanda SD. Sedangkan soal yang dirasa dapat Anda jawab dengan yakin benar maka masukkan ke dalam kelompok soal yang mudah atau beri tanda M. setelah semua soal diberi tanda, maka barulah isi jawaban mulai dari soal yang mudah, kemudian soal yang sedang, kemudian soal yang sulit, baru terakhir soal yang sangat sulit. Hal ini penting dilakukan karena seringkali peserta tes memulai mengerjakan tes berurut dari soal nomor 1 sampai nomor terakhir. Tentu saja peserta tes kan sangat rugi, pertama karena soal ujian atau tes biasanya memiliki tingkat kesukaran yang berbeda-beda antara soal yang satu dengan yang lain. Apalagi, soal-soal tersebut kemudian diacak dan tersebar. Jika peserta tes mengerjakan tes mulai dari nomor 1 maka bisa jadi ia mengerjakan soal-soal dengan kategori yang sulit, bahkan sangat sulit. Hal ini jelas merugikan peserta tes. Karena peserta tes akan kehabisan waktu karena mengerjakan soal yang sulit atau sangat sulit terlebih dahulu, karena bisa jadi ia mnemukan jawabnnya akan tetapi bisa jadi tidak meneukan jawabannya. Hal ini tentunya akan mebuat peserta tes kelelahan secara mental karena ia tidak dapat menjawab soal, sehingga apabila ia mendapatkan soal yang sesungguhnya mudah karena konsentrasinya sudah mulai pecah, soal yang mudah itupun akan sulit dijawab oleh peserta tes.

J. Penutup

Dalam kehidupan sehari-hari, baik ketika sekolah, kuliah, akan bekerja, kita selalu dihadapkan dengan seprangkat ujian atau tes yang menjadi syarat untuk mencapai sesuatu. Untuk itu, setiap otang tentunya ingin agar mereka dapat mengerjakan tes dengan baik agar dapat mencapai apa yang mereka inginkan.
Keberhasilan menghadapi tes atau ujian tentunya harus dipersiapkan dengan baik, mulai dari sebelum tes, serta pada saat tes berlangsung. Untuk persiapan sebelum tes, meliputi persiapan mental seperti mengatur rasa khawatir yang muncul, kemudian berdoa, serta persiapan fisik seperti berolahraga, dan mengkonsumsi makanan yang bergizi. Sedangkan persiapan ketika tes berlangsung meliputi, latihan soal, mengenali bentuk-bentuk soal, dan mempelajari teknik-teknik mengerjakan soal seperti scamming, ataupun scanning.
Banyak orang yang mempunyai predikat sebagai orang pandai akan tetapi gagal dalam menghadapi suatu ujian atau tes. Hal disebabkan oleh faktor persiapan yang kurang baik, mereka memandang mengerjakan tes merupakan hal yang biasa sehingga tidak terlalu penting mempersiapkan diri menghadapi tes atau ujian tersebut.
Dengan mempersiapkan diri menghadapi tes atau ujian sesungguhnya membuat kita lebih yakin bahwa kita akan bisa mengerjakan tes atau ujian dengan baik. Keyakinan inilah kemudian yang menggerakkan energi yang ada pada kita untuk berupaya mengerjakan tes atau ujian dengan baik.

Sumber: dari berbagai sumber